Kapal Tenggelam di Malaysia, Belasan WNI "Diduga Pekerja Illegal" Meninggal, Puluhan Lainnya Hilang "Kemungkinan Sembunyi' - TARGETRIAU

Kamis, 16 Desember 2021

Kapal Tenggelam di Malaysia, Belasan WNI "Diduga Pekerja Illegal" Meninggal, Puluhan Lainnya Hilang "Kemungkinan Sembunyi'

Sumber : www.bbc.com

Pencarian terhadap puluhan warga negara Indonesia yang hilang dalam kapal tenggelam di lepas pantai Johor dilanjutkan Kamis (16/12), melibatkan penjaga pantai, angkatan laut dan kepolisian, menurut Duta Besar Indonesia untuk Malaysia, Hermono.

Hermono mengatakan tingginya gelombang di seputar Johor antara tiga sampai lima meter menyulitkan pencarian di laut.

"Dugaan saya, mengingat kapal terbalik sudah di bibir pantai. kemungkinan selamat dari yang belum ditemukan cukup besar. karena ini memang modus yang lalu-lalu demikian," kata Hermono kepada BBC News Indonesia.

Hermono juga mengatakan "mereka yang belum ditemukan, sekitar 25-30 orang, bisa saja selamat tapi bersembunyi di daratan karena khawatir akan ditangkap aparat keamanan. Biasanya memang demikian."

"Mereka yang hilang bukan berarti dapat disimpulkan meninggal dunia, tapi sembunyi di daratan. Biasanya mereka sembunyi di ladang-ladang sawit," tambahnya.

Sebanyak 11 orang meninggal dan 14 lainnya selamat dari sekitar 50 penumpang yang diduga imigran gelap, setelah kapal tenggelam di lepas pantai Johor.

Hermono sebelumnya mengatakan "semua jenazah sudah dibawa ke rumah sakit untuk diidentifikasi."

"Para penumpang diduga adalah WNI yang akan masuk ke Malaysia melalui jalur ilegal karena Malaysia memang masih tertutup bagi pekerja asing," tambahnya.

Kapal itu bertolak dari Tanjung Uban, Kepulauan Riau, menuju Johor dan kecelakaan terjadi para Rabu (15/12) sekitar pukul 05:00 pagi.

Menurut keterangan yang diperoleh BBC Indonesia dari Kementerian Luar Negeri RI, Otoritas Malaysia menghubungi KJRI Johor Bahru setelah kejadian. Kecelakaan ini diduga karena cuaca buruk di sekitar lokasi kejadian.(***)



Sumber : bbc.com

Bagikan artikel ini

Tambahkan Komentar Anda
Disqus comments